Followers

Tuesday, June 28, 2016

Sebulan berkampung di Hospital Universiti Sains Malaysia

 


Assalamualaikum semua dan apa khabar...

(Erk perlu ke aku menyapa macamni untuk setiap entri blog aku?).. maafkan di atas kedaifan aku menulis blog, blogging ni experience baru tau. ramai yang pesan supaya rajin rajinkan lah diri pergi melawat blog orang lain nak collect ilmu bagaimana cara diorang update blog, tapi tu la nak harapkan aku membaca dari blog orang lain, kalau kena dengan masa aku, banyak sungguh la pembacaan aku haritu.
 
Baiklah sambungan cerita sebelum ni..(boleh baca di sini)..
Aku dibawa ke hospital berdekatan di daerah itu dahulu, kemudian aku dipindahkan ke Hospital Universiti Sains Malaysia, Kubang Kerian. di situ ada pakar otak..
Sewaktu aku dapat offer sambung belajar selepas SPM dulu, salah seorang kakak aku menasihati supaya melakukan solat sunat istikharah agar dapat membuat pilihan yang terbaik. dalam beberapa tawaran yang aku terima, ada antaranya offer untuk sambung belajar di matrikulasi di negeri aku menetap, tetapi uitm kelantan ini menjadi pilihanku. sekarang mungkin ini hikmahnya, pakar otak di Malaysia hanya di beberapa tempat sahaja, antaranya di husm kubang kerian, HKL dan beberapa tempat lain lagi.. sekurang kurangnya aku di sini tidak terlambat dirujuk kepada pakar..
Setelah ahli keluargaku menerima berita ini, mak ayah dan salah seorang kakakku dengan segera terpaksa menempuhi perjalanan yang jauh ini.. perjalanan dari rumah kami ke kelantan memakan masa 8jam. mungkin itu 8jam terpanjang dalam hidup mereka!..





3 Oktober: operation kali pertama.


Sekitar jam 1:30 tengahari pada 2 Oktober, parents aku dimaklumkan yang aku baru sahaja dipindahkan ke husm kubang kerian. tiga orang ahli keluarga aku yang berkesempatan untuk terus datang setelah menerima panggilan pagi tadi akhirnya selamat sampai di kubang kerian jam 6 petang.
Setibanya mereka di sana, sudah semesti medical officer UiTM turut berada di sana juga, beliau amat bertanggungjawab menguruskan banyak perkara dalam hal ini. satu lagi pihak yang banyak membantu keluarga aku adalah schoolmate aku yang perempuan tu bersama sama dengan kakak saudaranya. kebetulan juga kakak saudaranya merupakan student master di husm ketika itu, mereka banyak membantu dari mula lagi. sewaktu ahli keluarga aku tersesat dalam perjalanan ke husm petang tersebut pun, mereka sudah mula menghulurkan bantuan.. Terima kasih, baik sungguh orang orang begini, semoga Allah membalas pertolongan semua orang yang cuba membantu...
Tepat jam 12 tengah malam, mak dan ayah aku harus membuat keputusan untuk pembedahan di kepala aku, pembedahan perlu dilakukan kerana terdapat darah dalam otak aku di bahagian cerebellum. secara officialnya, aku masuk bilik operation jam 3 pagi, 3 oktober 2011 untuk pembedahan kepala. lebih kurang dua jam aku dalam tu. pada masa sekarang kakakku simpulkan secara ringkasnya, segala yang mereka lalui di awal babak di hospital dahulu tak jauh beza macam dalam drama drama melayu, yang mana waris si pesakit harus buat keputusan di luar bilik operation, waktu kemuncak bagi sesebuah drama melayu kan. tapi itu lakonan, yang realitinya di sini. Bak kata pakar nuero "do or die"..





4 Oktober: operation kali kedua.


Setelah menjalani pembedahan kali pertama di kepala pada pagi 3haribulan, aku dimasukkan ke unit rawatan rapi (icu). aku bagaikan patung, kaku tidak memberi respon sekalipun dipegang oleh mak aku, yang berbunyi hanyalah life support machine. pada keesokkan harinya pula 4haribulan 10, sekitar jam 9 pagi sekali lagi aku dimasukkan ke bilik operation. apa yang diceritakan pada aku pembedahan kali kedua yang aku jalani ini mungkin untuk menyelesaikan sepenuhnya pembedahan kali pertama kerana pada pagi 3haribulan tersebut berkemungkinan mereka dalam keadaan telah letih menguruskan pesakit yang agak ramai sebelum itu. hmm aku sendiri tak berapa pasti pasal ni. operate kali kedua ni mungkin juga untuk matikan urat yang masih ada bersimpul.
Yang pasti tengkorak yang ditebuk lebih kurang sebesar duit syiling dua puluh sen yang lama, bukan jenis yang baru tu tau..


Ok yang ni clear sikit, tapi gambar ni setahun selepas pembedahan.
Masa ni potong rambut guna tenaga orang yang jaga aku je, mak dan kakak aku. disebabkan masa ni aku masih belum mampu untuk melangkah dan menapak lagi, apatah lagi untuk berdiri sendiri, bergerak pun guna kerusi roda dan kalau nak laju elok orang yang tolakkan kerusi roda tu, maka terlalu rumit untuk bawa aku ke kedai gunting rambut. yang termampu dilakukan, mereka pakaikan aku plastik alas meja untuk menutup badan semasa kerja kerja memotong dijalankan. sorang sodok je la rambut aku tanpa peraturan, asalkan berpotong. dan sorang lagi mesti jadi tukang kipas aku, biasanya tugas mengipas tu digalas kakakku. tukang kipas sangat perlu sebab ketika tu aku memang tak boleh panas sikit pun, boleh bawa aku kepada pengsan. So 100% homemade lah ni.







5 Oktober: sain minta kebenaran penjaga untuk tebuk leher si pesakit.


Menurut doktor selain mangsa-mangsa kemalangan jalan raya, pesakit yang mengalami koma atau pengsan berpanjangan juga turut terdedah kepada masalah kesukaran untuk bernafas secara normal di mana penyebab utama nya adalah kerana kecederaan laring (di leher) yang dialami pesakit.. oleh sebab itu aku memerlukan alat bantuan pernafasan. seperti kebiasaan pesakit yang menggunakannya, mereka akan bernafas melalui tiub ini dan mereka juga tidak boleh bercakap secara normal kerana udara yang masuk melalui leher yang ditebuk menyukarkan mereka bertutur.

Sedikit info untuk dikongsikan;

 * Terima kasih info dari google tu tau..


Antara masalah yang dihadapi pesakit yang menggunakan tiub ini mereka akan mengalami batuk dan kadang kala batuk tersebut berlendir. maka kat sini tekak aku akan dijolok menggunakan seakan akan satu getah tiub berbentuk straw untuk membuang kahak tersebut..





9 Oktober: pindah katil ( ICU 2 ke HDU 6 ).


Aku masih lagi di tempatkan di unit rawatan rapi (ICU) bilik 2 di wad delima. ramai yang datang melawat sejak 2 haribulan tempoh hari, ahli keluarga, kawan kawan rapat dan saudara mara dari luar negeri kelantan, dari jauh mereka datang. lecturer lecturer tempat aku study, dan aku diberitahu seluruh coursemate turut menziarahi aku, sungguh tak disangka sebab aku pun belum tentu kenal mereka semua. khabarnya, 2 haribulan yang lalu selesai urusan mereka di dalam dewan exam, mereka bergegas melawat aku, memberi kata kata semangat "aku kuat" dan sebagainya. pasti terganggu emosi mereka semua untuk exam ketika itu. aku tak pasti kebenaran cerita tu, yang aku tahu antara perasaan terharu dan malu aku tu sama banyak je, malu la sebab ramai orang jadi tahu dengan kisah ini.
Wayar penuh berselirat atas badan aku, ahli keluarga yang bercerita pada aku pun tak pasti wayar apa semua ni, 20 wayar yang sempat mereka kira, yang selebihnya tu masih banyak lagi.
Kira kira dua hari yang lepas iaitu 7 Oktober aku telah sedar sepenuhnya, lebih kurang lima ke tujuh hari aku koma. wayar di seluruh badan aku yang banyak itu mula ditanggalkan. yang masih ada hanyalah wayar di dada, wayar di kepala, kateter ataupun dalam bahasa mudahnya tiub saluran kencing, tiub di hidung dan bantuan pernafasan di leher (tiub tracheostomy). kemudian baru aku dipindahkan ke highdependcy unit (HDU) katil 6. masih lagi di wad yang sama, wad delima.





10 Oktober: pindah wad Delima ke wad Intan, mereka belajar gerakkan sendi.


Aku dipindahkan pula dari highdependcy unit di wad delima ke wad intan yang merupakan wad nuero ketika itu. boleh dikatakan hampir keseluruhan hari hari aku di wad tu dihabiskan dengan demam, lebih kurang 2 minggu juga la.


Seperti biasa jadual di hospital, setiap pagi pesakit harus bersiap sebelum ketibaan doktor melawat wad, nurse nurse akan menyediakan pesakit dalam keadaan yang cantik bersih. keesokkan paginya, mereka yang menjaga aku diajarkan untuk menggerakkan tangan dan kaki aku, aku perlu di fisio. takkan la nak dibiarkan terbaring kaku macam sudah menyerah kalah. Teringat kata kata dari seorang penulis blog Aku Kah Itu yang diuji dengan anaknya yang sakit, 'mata yang memandang tidak akan tahu beratnya bahu yang memikul'.





12 Oktober: kaksu mula membantu.


Kalau tak silap aku, Su Yee(kaksu) ketika ini merupakan student degree di husm. maaflah kalau aku silap mengeja dengan betul nama insan yang bantu meringankan beban keluargaku ini. Beliau mula membantu menjaga aku selepas dipindahkan ke wad intan dua hari yang lepas memandangkan hal hal berkaitan penjagaan aku sangat berat, meletihkan mereka semua. letih mental dan emosi mereka. dengan aku yang perlu difisio nya, diberi minum susu ikut wayar susu, tekak aku perlu dijolok untuk buang kahak. dan macam macam hal lagi yang aku sendiri tak sempat nak bersoal jawab dengan mereka. Dari jam 8 pagi ke 8 malam beliau akan menjaga aku. manakala jam 8 malam hingga 12 tengah malam giliran kakak aku. seterusnya giliran mak aku pula yang menjaga aku sehinggalah jam 6 pagi.





14 Oktober: aku keluarkan lidah.


Berdasarkan catatan yang sangat ringkas daripada kakakku disebabkan sibuk menjaga aku, tiada apa apa perkara besar pun yang berlaku. cuma dua hari lepas aku cuba untuk bercakap tapi tak boleh keluar suara. aku sendiri memang tak ingat dan ingin tau apa yang aku mahu katakan masa tu.. seperti yang telah dijelaskan sebelum ini, aku tak dapat mengeluarkan suara kerana tekak aku yang ditebuk.
Untuk 14haribulan pula, kakakku sekadar ingin menyatakan pada hari tersebut aku sudah bergerak sedikit, untuk permulaan aku telah mengeluarkan lidah. takda la macam masa dalam ICU yang hanya terbaring je. kaku dan bisu.





16 Oktober: mula buang air besar.


Ini adalah kali pertama sejak 2 haribulan yang lepas.. seperti catatan yang teramat ringkas dari kakakku, 2 hari kemudiannya pun perkara yang sama berlaku. doktor ada memberikan sejenis ubat kepada aku kerana hal ini berlanjutan walaupun aku telah sedar dari koma dan ini membimbangkan mak aku.





20 Oktober: buat angiogram jam 2:45 petang.


Memandangkan ahli keluargaku datang dari jauh ke Kelantan dan sudah hampir 3 minggu mereka bersusah payah tinggal di sini sementara menunggu aku, mak aku bercadang untuk balik. keadaan aku yang 50-50 ke arah mati tu di tambah pula permintaan untuk pulang ke tempat kami dapat la dipertimbangkan. angiogram perlu dibuat untuk report mereka supaya mudah nak refer kan kes aku ke mana.
Angiogram masa ni aku tak ingat satu habuk pun. tapi peluang aku untuk merasai 'pengalaman angiogram' ni datang sekali lagi pada tahun 2014. Pada penghujung tahun 2013 aku kerap muntah muntah. kali terakhir muntah waktu tu ada sedikit darah (tapi darah tu doktor kata bukan indikasi apa apa pun, mungkin tekak aku terluka masa muntah je).
Rentetan itu, mak aku usahakan untuk rujuk masalah aku di hospital terdekat. setelah berbincang dengan pihak hospital, mereka aturkan appointment aku di HKL bulan tiga 2014 untuk menjalani angiogram. takda la seronok sangat pengalaman tu, takda la seram mana pun, biasa biasa je. Mula mula aku masuk satu bilik khas, mak aku perlu tunggu di luar. setelah aku baring dan dikelilingi 5 ke 6 orang yang aku sendiri tak pasti apa pangkat mereka, mereka mula 'mengerjakan' aku.. pangkal paha kaki kiri aku disuntik, kemudian tak lama lepastu ada satu alat macam skrin besar atas kepala aku. dalam keadaan mata aku yang terpejam, aku dapat lihat cahaya bergerak pada skrin tu sama macam mesin photostate. dan ada ketika ketikanya, bahagian pipi aku terasa panas secara tiba tiba, kemudian beralih ke bahagian mata aku pula panas. takut juga la. masa tu aku ditegur sebab mengerutkan dahi, jangan buat pergerakan yang terlalu besar katanya. hehe manalah aku tau. setelah selesai, akhir sekali mereka mencabut seakan akan satu dawai melalui pangkal paha kiri aku dan tunjukkan ke arah aku sambil lalu saja, mungkin dawai tu sepanjang paku 5 inci yang dipenuhi darah. tapi diameternya bukan setebal paku, hanya seperti dawai besi.





26 Oktober: tekak ditutup.


22 Oktober yang lalu aku sudah tidak menggunakan bantuan pernafasan. cuma tiub tracheostomy masih ada di leher aku walaupun tong oksigen sudah tidak digunakan. beberapa hari selepas tidak menggunakan bantuan pernafasan aku masih lagi batuk, tapinya hanya batuk kosong tiada kahak. harini tiub tracheostomy tu pula dicabutkan dari leher aku. leher aku tu kalau tak ditutup memang berlubang la buat masa ni, jadi menurut cerita kakak aku dia pun tak sure mungkin ada macam kain atau kapas yang menutupi tekak aku tu. orang yang bekerja di hospital pasti faham apa yang aku maksudkan ni.
Maka bermula lah kehidupan aku tanpa alat bantuan pernafasan, tanpa tiub tracheostomy, tanpa suara. untuk beberapa bulan pertama ni aku akan menjadi bisu atau mungkin selamanya, eh tapi waktu waktu ni aku memang tak bercakap pun, aku nak cakap apa? pandangan aku pun tembus ke dinding, badan aku keras. susah untuk mereka kendalikan aku.





27 Oktober: pindah ke Wad Selatan, cabut sendiri wayar hidung.


Episod episod terakhir kami di kelantan, aku dipindahkan ke wad selatan pula kali ini, wad selatan yang merupakan wad biasa sahaja..



Kata kakakku, aku sangat buas waktu di wad ni.. kali pertama aku cabut sendiri wayar dari hidungku, kemudian nurse akan pasangkan balik. beberapa kali benda ni berulang dan akhirnya wayar susu tadi terus tak dipasang dah. akhirnya aku tak lagi menggunakan wayar susu di hidung, sebaliknya makan bersuap saja.








29 Oktober: tak pakai kondom.


Satu malam di wad Selatan mak aku meminta nurse untuk mengikat aku di atas sebab kenakalan aku yang tak mahu tidur malam tu, bergerak gerak, beralih alih, tidur terbalik kepala kat sana kaki kat sini, aktif sangat lah maksudnya ni.. aku mula buas setelah berpindah ke wad ini sejak beberapa hari yang lalu. kata nurse lelaki di situ, itu tandanya aku normal, sihat..
Hari ini juga kateter telah ditanggalkan daripada badan aku secara rasmi dan diiktiraf, bukan aku yang menanggalnya sendiri, dan bermulalah kehidupan aku memakai pampers semula di usia yang hampir mencecah 20an.





30 Oktober: jejak kaki atas lantai.


Dengan bantuan Su Yee dan kakakku, aku mencuba untuk bangun. badanku mengereng ke sebelah tepi, aku menggunakan kedua dua belah tanganku menolak badanku sepenuh tenaga sambil dibantu oleh mereka sehingga kaki aku dapat diturunkan dari katil. konon je nak bangun tu, itu pun orang tolong.


Sekitar awal bulan depannya pula aku ditransferkan ke hospital di negeri kami menetap, dekat la sikit..












P/s:
maaf la kalau ada jalan cerita yang kurang betul, tentang pembedahan ataupun segala fakta berkaitan urusan di hospital yang kurang tepat. harap pihak yang terlibat tak terasa hati, baik ahli keluarga sendiri mahupun orang orang yang membantu. Biasalah susah sikit bila kita nak menulis sesuatu keadaan yang kita sendiri tak alami, macam nak kena reka fairytale pula.. hehe.
Yang detail pasal penjagaan aku atau ragam aku tu, banyak yang tak dapat nak ditulis. eloknya mereka yang bercerita, dengar cerita cara mereka beri aku minum susu ikut wayar tu pun dah pening, tekan itu la tekan ini la.
Akhir kata, kepada seluruh umat Islam selamat berpuasa untuk beberapa hari lagi yang tinggal..

2 comments :

  1. Proses pemulihan kau positif. Takda turun.
    Bila orang dalam famili hadapi keadaan yang macam ni, semua orang diuji, bukan setakat diri sendiri, ahli keluarga yang lain juga teruji mental-emosi. Alhamdulillah, semua orang sayang kau. Ingatlah anak.. esok2 bila keadaan ini diterbalikkan kepada orang lain, ingatlah jasa tangan2 yang menjaga kau. Kenang mata2 yang tidurnya tidak lena. Kenang doa2 yang Allah makbulkan tu. Syukur- jangan sesekali tidak. Kerana setelah diuji sebegitu, kau dan mereka telah berjaya harunginya. Dengan izin-Nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pemulihannya nampak makin baik cuma yalah setiap perkara makan masa, orang lain yang sama baya rata ratanya dah jauh ke depan..tapi apa2 pun syukur alhamdulillah..

      Delete