Followers

Monday, March 12, 2018

STRESSSSSSS....!




Kali terakhir aku update status facebook adalah lebih kurang pada pertengahan tahun 2016 lama dulu, jadi rasanya baik aku menulis saja di blog ni sebab nampak pelik tiba tiba update status facebook selepas lebih dari setahun setengah aku mendiamkan diri daripada update status status bodoh yang tidak berakal, juga selepas seketika aku jadi silent reader dan hanya sekali dua ter tekan like pada status orang lain. lebih teruk daripada 'nampak pelik' yang disebutkan tadi adalah aku akan nampak gila meroyan kalau update status facebook yang berbunyi seperti entri blog ni.


Aku bukan tak suka orang lain menasihati aku dengan kisah kisah dan cerita cerita yang boleh dianggap sebagai suatu bentuk nasihat seperti kisah seseorang yang diduga Allah dengan ujian penyakit kemudian dia dengan hati yang tabah dan penuh semangat di dada bangkit dalam hidup daripada terus jatuh terjelupuk, tak!.
Aku bukan tak berminat nak dengar dan seterusnya pertikaikan segalanya, cuma.....


Aku pun ada perkara yang aku cari jalan penyelesaian sendiri untuk mengatasi kekurangan yang aku alami, ambil sedikit contohnya seperti;

1) Setiap pagi aku akan makan separuh daripada sebiji epal, tetapi sesudah aku mengalas perut dengan biskut atau beberapa keping roti. semuanya sebab aku nak atasi masalah kembung di pagi hari (secara purata aku selalu makan jam 9 malam pada malam sebelumnya). aku kembung perut dan aku cari inisiatif sendiri dan rasanya kebanyakan orang tak terburu buru mencari dapur selepas Subuh kan?

2) Setiap kali ke dapur aku akan pakai tuala mandi, beberapa lama kemudian aku mula memakai tuala berserta baju untuk kelihatan lebih normal iaitu dengan menutup tubuh secara lengkap di dalam rumah walaupun baju dan hanya tuala. kerana apa? supaya ketika sakit kencing datang, aku dapat berjalan dengan tergopoh gapah dalam keadaan yang tak stabil sambil terus menanggalkan tuala tersebut dan berjalan dalam keadaan kemaluan aku yang terdedah untuk biar air najis aku tu sempat berterabur di dalam tandas dan tak mengenai pakaian aku langsung. kalau dulu aku bodoh, selalu terkencing (sakit kencing) dalam keadaan berjalan menuju ke tandas yang serupa orang buta berlari tu, maka air kencing aku pun akan bersepah yang mana aku jugalah yang perlu mengemopnya sendiri (dalam keadaan sakit). tapi fasa aku bertindak bijak dengan memakai tuala setiap kali ke dapur kadang kala pun masih bocor dan perlu mop, cuma jarang berlaku. yang pasti aku seorang diri yang perlu menanggungnya!

3) Bila tiba masa aku melakukan kerja di dapur, untuk mengelakkan daripada aku terlupa ada sesuatu di atas api di dapur ketika aku perlu ke depan sekejap atau perlu ke tandas sekejap atau ke mana mana, aku akan ulang di mulut aku "ada periuk atas dapur" "ada periuk atas dapur" "ada periuk atas dapur" "ada periuk atas dapur" "ada periuk atas dapur" "ada periuk atas dapur" "ada periuk atas dapur" untuk mengatasi masalah aku yang lupa ni, dan bila aku terkejut atau ada apa apa perkara yang distract aku daripada mulut aku terus mengucapkan macam orang gila tu, aku cepat cepat kembali ke landasan yang sepatutnya.

4) Kalau dulu rakaat dalam solat aku cuba ingat rakaat pertama sebagai kakak aku yang sulong / kak long. rakaat kedua sebagai kak ngah dan seterusnya lah. solat Subuh aku tak pernah memerlukan sistem bullshit ni. lama kelamaan aku dapati cara ni pun mengarut dan kurang membantu. sekarang setiap kali aku nak mulakan bacaan sesuatu perbuatan (al fatihah atau rukuk atau sujud atau duduk antara 2 sujud) aku akan buat satu statement rasmi ataupun pengumuman rasmi dalam kepala aku / bermonolog dalaman cotohnya seperti "ini solat zohor, rakaat 1/4 atau rakaat 2/4 atau rakaat 3/4 atau INI FINAL". aku mula perasan kadang kadang rakaat mulai berterabur selepas dah melalui 2 rakaat ataupun bila aku menguap. jadi sebelum menguap aku akan fokus dan buat 'pengumuman rasmi' tadi.

5) Aku ada tulis pelbagai macam cara untuk melakukan sesuatu perkara dari dulu sehinggalah saat aku menaip ni yang hampir serupa macam buku manual budak sekolah contoh macam 'cara nak pam tayar wheelchair', 'cara nak on komputer', 'cara nak guna mesin basuh', 'cara nak bagi arahan ketika ingin menggunting rambut seperti masa aku sihat dulu', dan segala macam yang perlu untuk aku tulis.





6) Sejak aku mula menggunakan semula bilik kakak aku yang masa aku mula mula sedar daripada short term memory dulu, aku terpaksa guna dua kerusi. satu kerusi untuk aku duduk dan satu lagi kerusi kecil untuk aku luruskan kaki apabila aku lenguh duduk seperti orang normal. agak agak kalau masa aku ke masjid dan aku lenguh, macam mana aku tanganinya? aku akan luruskan dan angkat kaki aku dan aku cuba bongkokkan sedikit badan aku supaya belakang kaki aku tegang dan lega rasanya. kalau sekali masih belum lega, aku akan buat dua kali. aku tak pernah nampak satu orang pun yang buat perlakuan pelik di masjid macam yang aku buat tu.

7) bibir dan dinding mulut aku yang pecah silih berganti, macam mana aku laluinya untuk makan guna mulut (bukan tiub pada leher). begitu banyak makanan yang terpaksa aku tahan daripada mengambilnya hinggakan makanan yang dianggap tak menyelerakan bagi orang sihat itu adalah makanan yang aku akan pilih dan makan. dan macam macam hal lagi yang aku rasa malas nak tulis.




Tak perlu aku nak cerita secara berhadapan untuk bagitahu susah senang yang aku rasa sebab aku yakin dan percaya orang lain lagi hebat mengalami kepayahan hidup. tapi jangan anggap aku tak melalui apa apa, jangan anggap aku tak berusaha lakukan apa apa langsung, jangan anggap aku terlebih manja (walaupun aku agak dimanjakan, aku malas nak buka cerita sebelum aku sakit yang betapa aku nak berdikari dalam sebahagian perkara tapi dipandang negatif pula). 'jangan anggap' yang aku sebutkan tu adalah kesimpulan daripada penilaian yang aku buat berdasarkan kata kata yang ditujukan pada aku.
Ni ayat aku tadi, "Aku bukan tak suka orang lain menasihati aku dengan kisah kisah dan cerita cerita yang boleh dianggap sebagai suatu bentuk nasihat seperti kisah seseorang yang diduga Allah dengan ujian penyakit kemudian dia dengan hati yang tabah dan penuh semangat di dada bangkit dalam hidup daripada terus jatuh terjelupuk, tak!". berbalik pada topik, bila menasihati orang seperti aku dengan cerita cerita seperti tu, baguslah. syukur alhamdulillah terima kasih. cuma bila ujian Allah datang dalam hidup diri sendiri di masa akan datang kelak, jangan merungut dan terus merengus, ingat tentang aku!. ataupun ada cerita kesusahan sipolan sipolan (rancangan Bersamamu misalnya) di kaca television, kenapa tak mengakui dan merujuk kepada kesusahan yang aku lalui?.

Seolah olah tiada apa yang aku usahakan. aku bukan nak penghargaan, aku bukan nak diiktiraf, aku bukan nak jadi orang penting. aku cuma pelik. satu lagi ayat seperti ni "orang lain pun........" atau "mindset je tu". hadoiiii !

Salah satu benda yang tak sepatutnya aku marah marah dengan confident adalah kerana, at the end of the day banyaknya aku yang tak betul, itu aku sedar..
Arghhhh penatttt, aku mintak maaf kalau tulisan ni terkena pada batang hidung mana mana pihak. sebab bukan niat aku nak tujukan pada satu pihak yang khusus, kadang kadang aku turut diberi nasihat daripada ramai kawan kawan. entahlah.

Ok dah hilang sikit stress dan rasa marah. babai.

Thursday, December 28, 2017

Hidup menyewa di Sitiawan Perak





Bismillahi Rahmanir Rahim..
Assalamualaikum diucapkan kepada orang Islam yang sedang baca blog ni. aku petik ayat daripada buku Cerita Cinta Ahmad Ammar untuk dikaitkan dengan entri kali ni,
" sesungguhnya 'rehat' itu tiada dalam kamus kehidupan di alam fana ini melainkan dipanggil kembali kepada ilahi ".
Entah kenapa bulan November tahun 2017 ni hati aku baru tergerak untuk baca buku tersebut walaupun arwah Ammar telah syahid pada awal bulan November tahun 2013 lama dulu (rasa sedih juga mengenangkan aku yang telah lama putus hubungan dengan arwah dan juga kawan kawan yang lain, atas alasan masa tu aku rasa susah nak terus berhubung dengan berutus surat ketika umur dalam lingkungan 11-13 tahun setelah aku dan keluarga berpindah ke negeri lain).

Aku baca semula entri entri lama blog aku ni setakat yang aku rajin, sungguh meremang bulu roma aku lepas tu, rasa senak perut, malu dengan bahasa yang aku gunakan dan cara penyampaian aku dulu. apa apa pun aku tak sampai peringkat nak palsukan kematian dan berpindah ke negara lain, cuma aku akan cuba menulis dengan baik, selamat membaca!
Berdasarkan entri sebelum ni (baca di sini), secara ringkasnya setelah lebih kurang 7 bulan menyewa di Serdang yang mana merupakan permulaan aku melakukan banyak aktiviti seperti dalam menguruskan diri sendiri (makan, mandi, buang air besar, hal hal berkaitan pampers ) ataupun membantu mereka melakukan kerja yang mudah seperti mengisi air ke dalam jug ataupun botol, mencuci pinggan mangkuk, menyapu secara tidak bersungguh, cuci sinki tandas, dan sebagainya. akhirnya, sekitar awal bulan Jun tahun 2015 kami pulang ke rumah asal untuk melalui bulan Ramadhan sebelum menjayakan satu rancangan yang lain pula selepas menyambut Hari Raya Aidilfitri nanti.

Pejam-celik-pejam-celik mata, dalam tak sedar masa berlalu dengan pantas. ataupun kalau celik sepanjang masa tanpa pejamkan mata walau sekejap, masa tetap terus berjalan selagi belum kiamat, ya tak?.
Maka sehingga tiba tarikh 6 Ogos 2015 sebagai hari untuk kami (mak, ayah dan juga aku) bertolak ke Sitiawan, Perak yang bakal menempatkan kami jauh dari rumah melebihi jauhnya jarak dari rumah kami ke Serdang dulu. semangat untuk pergi berubat yang dirasakan ala ala 'mulakan muka surat baru sebagai seorang pelajar cemerlang' diterjemahkan kepada kata kata dalam status WhatsApp aku dulu, status WhatsApp yang kedengaran cukup bermotivasi kononnya. kami bertolak dari rumah pada hari Khamis jam 12:30 tengah hari, dengan segala urusan penjagaan orang kurang upaya dan lain lain hal di dalam perjalanan akhirnya kami tiba di Kampung Sitiawan lebih kurang jam 7:30 malam. tanpa berlengah aku terus masuk ke dalam chalet dengan bantuan mak aku dan terus berbaring. sementara mak dan ayah aku yang memunggah barang barang yang dibawa, aku hanya mampu menggeliat akibat keletihan yang sedikit sebanyak dapat menghilangkan lenguh seluruh badan terutama kedua dua bahagian kaki aku, entah kenapa sejak sakit ni aku kerap mengalami lenguh tangan dan kaki.


D-Chalet milik Haji Daud. kami rumah yang di tengah.
sumber - google
Hidup aku memang sudah banyak kekurangan yang sedia ada, tetapi lebih dirasakan ketika ketiadaan kerusi malas buat masa ni. untuk mengelakkan perkara yang sama seperti di Serdang berulang, di mana aku banyak menghabiskan masa di atas wheelchair, di birai katil, atau hanya berbaring sehingga berpeluh bahagian belakang badan, 'pengembaraan' kali ni kami turut bawa bersama kerusi malas yang digunakan di rumah, bersama sama melalui perjalanan lebih kurang 7 jam melalui highway. kerusi malas ni selalu mengingatkan aku kepada pengalaman yang menyeramkan satu ketika dahulu, saat yang paling menakutkan berlaku berulang ulang kali apabila kerusi malas ni dibaringkan sewaktu mereka salinkan pampers aku. pada fikiran aku kerusi malas ni langsung tak stabil dalam keadaan dibaringkan dan boleh terlingkup serta terlipat bersama sama dengan aku, aku selalu terbayangkan dalam kepala tragedi penuh drama tersebut walaupun hakikatnya ia tak logik. ini mungkin akibat daripada detik yang mencemaskan sewaktu kakak kedua pakaikan pampers aku di atas wheelchair ketika dahulu, pernah sekali wheelchair tersebut hampir terbalik sewaktu ia dibaringkan. mujur tiada perkara buruk pun yang berlaku waktu tu, cuma ia meninggalkan kesan pada aku.

Begitu juga dengan wheelchair, wheelchair yang pernah digunakan di Serdang 'dengan saiz yang lebih kecil dan lebih mudah untuk dibawa berjalan' tersebut, turut dibawa bersama kami ke Sitiawan kali ni. cumanya ia tidak digunakan langsung di chalet yang berkeluasan lebih kurang 16X14 untuk kami meneruskan hidup buat sementara waktu, apa apa pun ribuan terima kasih yang tidak terucap di atas segala kebaikan dan kemurahan hati pemilik chalet ini terhadap kami. berkenaan jarak dari chalet untuk ke klinik homeopati yang menjadi tujuan utama kami ke Sitiawan ini pun amat dekat, dengan menaiki kereta hanya mengambil masa kurang dari 5 minit, untuk orang kurang upaya mungkin lebih sedikit dari 5 minit. malah dengan berjalan kaki bagi yang mampu pun boleh, begitu jelas menggambarkan betapa dekatnya ia.

Ternyata suasana dan secara keseluruhan kehidupan kami di sini telah memaksa aku menggunakan kaki sendiri sepenuhnya untuk bergerak walau satu meter. boleh dikira secara rasmi aku berhenti daripada menggunakan wheelchair adalah pada tarikh 6 Ogos 2015. bermula dengan aku yang tak ubah seperti hangat hangat tahi ayam untuk berlatih berjalan di rumah asal kami, kemudian kami menyewa rumah yang sempit di Serdang yang akhirnya banyak menjadi galakan kepada aku untuk berjalan di samping melakukan banyak aktiviti lain juga, dan sekarang keadaan di Sitiawan ini. semuanya seakan tersusun mengikut apa yang aku PERLUKAN, tak pernah sekali aku MAHUKAN.
Ayat daripada buku Cerita Cinta Ahmad Ammar lagi yang mampu memukau aku juga ada berbunyi "Takdir begitu indah, perancangan Allah S.W.T begitu halus, teliti dan seni. Ia beralun lembut dengan irama pelbagai peristiwa saling menyokong sehingga membingungkan mereka yang tidak mahu berfikir".
Rasanya untuk ke tandas atau ke mana saja selagi ada tempat untuk aku berpegang, maka selagi itu in shaa allah aku boleh bergerak di dalam rumah sewa ni atau di bahagian depan rumah, cumanya tempat baru pasti memerlukan masa untuk dibiasakan. 'dibiasakan' selalunya terkandung elemen mengenal pasti kemudian cuba untuk ingat seperti bahagian lantai yang tiba tiba jatuh ke bawah / tidak rata, pada objek dan perabot apa yang tidak boleh dipegang dengan kuat, laluan mana yang selalu akan wujud halangan seperti daud pintunya ketat, kawasan tersebut merupakan tempat letak baldi atau kawasan lantai di situ selalunya akan licin. tidaklah sesusah mana pun berjalan pegang pada dinding kalau nak dibandingkan dengan berjalan dalam keadaan mata yang buta (nauzubillahiminzalik), tambahan pula pengalaman berjalan dengan berpegang pada dinding banyak aku perolehi dan pelajari sewaktu di Serdang.

Sebagai langkah pertama misi kali ni, keesokan hari di awal pagi lagi kami sudah ke klinik untuk bertemu doktor homeopati untuk berbincang tentang jadual atau barangkali perancangan beliau sendiri. hasil daripada perbincangan tersebut, untuk hari Rabu ataupun Khamis bagi setiap minggu aku akan difisio oleh beliau sendiri, manakala hari Jumaat hingga Isnin aku hanya perlu exercise dan menggunakan peralatan yang ada di gym. hari Selasa adalah berita gembira untuk aku kerana hari cuti bagi klinik ini ataupun mungkin ini bukan berita yang begitu menggembirakan, kerana seandainya klinik tak cuti hari Selasa pun hakikatnya aku tetap tak perlu merasai letih sepanjang minggu seperti menguruskan seminar pun. jarang ada manusia begitu gembira dengan mendapat cuti sehari sedang hidupnya dalam seminggu tak ubah seperti mendapat rehat 7 hari. dalam kata lain, aku di sini langsung tak terikat dengan jadual seperti yang ada di mana mana tempat belajar.

Boleh dikatakan hampir setengah hari pada hari Sabtu yang lalu, mak dan ayah aku sibuk meneroka bandar dan kawasan di sekitar tempat baru kami ni. agaknya selepas selesai urusan kami di klinik pada hari Jumaat tempoh hari pun, aku sudah ditinggalkan berseorangan di chalet sementara mak dan ayah aku mula ber-Cuti Cuti Malaysia secara ringkas di banyak tempat, kawasan ataupun daerah yang ada berhampiran dengan Sitiawan dan juga Manjung sambil membeli beberapa keperluan lain sebagai tambahan seperti getah paip, almari plastik / almari baju mudah alih, dan mungkin 1 atau 2 benda lain lagi yang aku tak ingat.



Aktiviti kami pukul 10 pagi pada hari Ahad pula hanya menghadiri Majlis Jamuan Makan bersempena dengan sambutan Hari Raya Aidilfitri yang telah diadakan di klinik ni. rasanya dah lama aku tak makan makanan yang sedap tanpa ada rasa takut yang menghantui sebelum makan. mana tak nya, setiap kali aku makan makanan yang sedap, ataupun mungkin tak begitu sedap contoh mudahnya adalah kicap, kesannya aku akan sakit kencing. tapi sewaktu kami menghadiri majlis tersebut, aku menikmati hidangan yang boleh dikira agak popular di negara India itu, mungkin juga Nepal dan Pakistan iaitu capati yang diuli sendiri dan dimasak oleh pemilik klinik ni berserta kari kambing tanpa rasa ragu ragu langsung, alhamdulillah sangat sedap dan tak menyakitkan kencing (seingat aku macam tu lah). aku nak kongsikan satu fakta yang memang diketahui ramai iaitu dari segi kesihatan pemakanan, capati lebih baik berbanding dengan roti canai memandangkan kolestrol di dalam roti canai adalah lebih tinggi, ini disebabkan penggunaan minyak masak di dalam roti canai adalah berlebihan.



10 Ogos 2015, Isnin

Aku bangun daripada tidur jam 6:45 pagi untuk Solat Subuh, kemudian aku bersiap sama seperti orang yang sihat sehinggalah ke sarapan, rutin di setiap pagi semasa di Serdang masih diteruskan di Sitiawan ni iaitu aku akan mulakan dengan makan epal dahulu kerana aku masih lagi mengeluarkan bunyi seakan akan nak muntah setiap kali waktu makan terutamanya waktu makan pagi. setelah selesai segala urusan kami terus bertolak ke klinik yang mengambil masa hanya 5 minit.
Kali terakhir kami ke sini adalah pada 4 Julai yang lepas iaitu setelah kami pulang ke rumah asal selepas daripada menyewa di Serdang selama 7 bulan dahulu, entah kenapa sepanjang kami di Serdang tak pernah langsung kami ke sini. ini merupakan kali kedua dalam tahun 2015 aku dibawa ke klinik homeopati di Perak yang terletak sejauh lebih 430 km jaraknya dari rumah. kesimpulan untuk semua garis waktu yang aku catatkan ni membawa maksud buat pertama kali aku akan menggunakan gym, dalam masa yang sama juga gym ini boleh dikira sebagai sebahagian sesuatu yang baru di klinik ini.

Lebih kurang 1 jam 20 minit kemudian lelaki yang menguruskan gym tersebut panggil mak aku yang menunggu di luar untuk memapah aku berjalan keluar, sebenarnya bukanlah gaya seseorang yang memapah sepenuhnya pun, lebih kepada 'membantu' aku berjalan keluar kerana selalunya aku hanya memerlukan bahu ataupun lengan tangan (bukan pergelangan tangan) untuk dipegang. ini bukan soal aku tiada keyakinan untuk berjalan sendiri ataupun aku terlampau takut tapi possibility aku untuk jatuh adalah lebih tinggi daripada tidak jatuh apabila aku sedang berjalan sendirian, jadi aku perlu beri 100% tumpuan untuk setiap langkah yang aku ambil, ini juga bermakna aku tiada kesempatan untuk berjalan sambil mengangkat muka, memandang tepat ke arah muka manusia lain dan senyum, aku tak mampu berjalan sambil minum air, sambil menggunakan talifon, sambil memikirkan masalah matematik mudah seperti 600 x 13 pun boleh dianggap distraction. kemudian aku terus dibawa pulang ke chalet dalam keadaan aku yang agak keletihan melakukan pelbagai aktiviti di dalam gym tadi.

Ok karangan kali ni dah lebih daripada 180 patah perkataan rasanya, cukuplah sampai di sini. aku cuma nak ucap selamat kembali belajar kepada adik adik yang masih bersekolah, kepada ibu bapa selamat menjemput dan menghantar anak anak ke sekolah, kepada peminat bola sepak antarabangsa selamat menyambut kedatangan Transfer Window, kepada Warisan Petani yang baru follow blog ni selamat datang ya, paling penting terima kasih diucapkan kepada semuaaaa yang sudi baca blog aku ni!


Sekian.

Friday, October 20, 2017

kifarah dan hukum karma itu berbeza




Apakah hukum karma? adakah dalil yang menerima atau menolaknya?

Hukum karma boleh didefinasikan sebagai pembalasan atas perbuatan yang dilakukan oleh seseorang sama ada ianya perbuatan baik atau buruk yang dibalas kembali menurut hukum alam atas apa yang telah seseorang itu lakukan. jika ianya perbuatan baik, maka baiklah balasannya dan jika sebaliknya, maka buruklah pembalasan yang seseorang itu akan terima.
Dari segi bahasa hukum karma ini bunyinya seakan akan selari dengan ajaran Agama Islam. tetapi jika diselami dengan lebih mendalam, ianya sangat jauh berbeza dengan ajaran Agama Islam. pandangan Islam amat jelas melalui Firman Allah S.W.T dalam Surah Az-Zalzalah ayat 7-8 maksudnya: Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, nescaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah pun, nescaya dia akan melihat (balasan) nya pula.

Tetapi harus diingat !!!... apabila disebut hukum karma, ianya tidak boleh lari dari kepercayaan penganut penganut Agama Hindu akan pembalasan baik dan buruk ini. menurut kepercayaan Agama Hindu, hukum karma atau the Law of Karma bermaksud "perbuatan". karma yang baik diberi pahala dan yang buruk pula mendapat dosa dan akan menjelma dalam bentuk binatang. bagi setiap penganut Hindu, mereka perlu melakukan karma atau perbuatan yang baik agar terlepas daripada kelahiran semula yakni lahir semula ke dunia dalam bentuk binatang. Jika dilakukan perbuatan yang baik, maka mereka akan kembali bersama Tuhan penciptanya iaitu Brahma di “Nirwana” atau syurga menurut Agama Hindu. Agama Hindu dan Buddha keduanya mempercayai akan “Hukum Karma” ini. selagi seseorang penganut Hindu itu gagal mencapai karma yang baik, selagi itu dia akan alami kelahiran semula selepas memasuki neraka buat sementara waktu.



sekadar gambar hiasan



Ini sangat berbeza dengan ajaran Islam. Islam berpandangan bahawa pertama: tiada istilah kelahiran semula ke dunia, manusia yang diciptakan Allah hanya hidup sekali sahaja di dunia ini dan hanya dibangkitkan di akhirat bagi Allah menghitung dan membalas amal perbuatan mereka semasa hidup di dunia ini sama ada masuk neraka atau syurga. oleh itu hukum karma itu tertolak dengan sendiri. mempercayai hukum karma menurut pandangan dan fahaman agama Hindu seperti dilahirkan semula ke dunia ini buat kali yang kedua boleh menyebabkan seseorang Islam itu terkeluar dari Agama Islam yang suci. oleh itu adalah haram kita mempercayai kelahiran semula ini, kerana sesudah mati, kita akan menanti hingga datangnya hari pembalasan iaitu hari Kiamat.

Ada yang bertanyakan tentang konsep kifarah dalam Islam yang seakan sama dengan hukum karma.
Ok maksud kifarah ialah:
Kifarah adalah balasan Allah di dunia akibat dosa yang dilakukan oleh seorang hambanya, juga ujian ujian Allah itu boleh berlaku, yang mungkin melibatkan kematian orang yang dikasihi, kehilangan harta benda ataupun penyakit, tidak kira sama ada penyakit tersebut berlaku dalam tempoh masa yang lama ataupun sekejap bergantung kepada ketentuan (qada’) Ilahi atau buat selama-lamanya sehingga mati. selagi ketentuan (qada’) bagi sakit itu belum menepati qada’ Allah, maka sakit (kifarah) tadi tidak akan sembuh biarpun pelbagai usaha dilakukan oleh manusia, jelas di sini membuktikan bahawa ada di antara penyakit itu akan sembuh dengan sendiri biarpun tanpa usaha manusia untuk mendapatkan kesembuhan ataupun tidak akan sembuh biarpun banyak usaha untuk menyembuhkannya telah dilakukan.
Perlu kita faham, bahawa hukum karma menurut Agama Hindu, jika berbuat jahat akan dibalas seseorang itu dengan dihidupkan semula ke dunia ini dalam bentuk binatang. manakala kifarah dalam Islam contohnya seperti di atas ataupun seperti dosa menderhaka kepada kedua ibu dan bapa. Allah S.W.T membayar CASH atau membalas perbuatan itu terhadap anak derhaka tersebut ketika hidup di dunia ini tanpa menunggu ia mati.
Tidakkah ajaran Islam itu sangat berbeza dengan hukum karma tersebut.
Hukum karma adalah kepercayaan orang yang beragama Hindu. kita sebagai orang Islam memiliki rukun Islam dan rukun Iman kita sendiri.
Kenapa harus kita mengambil hukum yang lain selain dari hukum Allah.
Firman Allah S.W.T,
“Sesungguhnya agama (yang diredhai) di sisi Allah hanyalah Islam.” (Surah Ali Imran, 3: 19)
Dan firman-Nya lagi, “Barangsiapa yang mencari agama selain dari agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (Surah Ali Imran, 3: 85)
Kerana itu jugalah Allah S.W.T. mengutuskan hamba dan Rasul-Nya, Muhammad S.A.W yang menjadi rahmat sekalian alam supaya mengajak Ahlul Kitab sama ada dari orang orang Yahudi atau pun Nasrani (Kristian) serta golongan yang ummi dari kalangan orang orang musyrik kepada jalan agama Allah iaitu Islam yang mengandungi petunjuk dan syari’at-Nya.




Wallahualam...
Copy paste:
Panglima7
Untukmu agamamu
dan untukku agamaku.

Monday, October 02, 2017

Rumah sewa di Serdang: pengalaman hidup menyewa 7 bulan di sana




Assalamualaikum dan salam sejahtera, long time no see ha. rasanya kebanyakan orang pasti ada tarikh istimewa dalam hidup mereka sendiri seperti tarikh ulang tahun perkahwinan, tarikh kelahiran anak mereka yang disambut setiap tahun atau lebih sinonim sebagai sambutan hari lahir. ada juga yang menganggap perkara remeh pada pandangan orang lain tetapi tidak bagi dirinya menjadi satu tarikh yang istimewa seperti 'tarikh aku beli anak kucing comel', semuanya terpulang pada hak masing masing. aku pun termasuk dalam kelompok tu, aku anggap 2 Oktober pada setiap tahun sebagai tarikh anniversary koma bagi aku.

Aku menulis blog kali ni adalah kesinambungan bagi entri sebelum ni yang berkaitan Dayah, nurse HKL yang cantik vs AVM dalam kepala. mana yang kekal buat masa ni?. kata doktor pakar, air dalam kepala aku 5 kali ganda lebih banyak daripada yang normal sehingga otak aku bengkak. sebenarnya aku tak pasti apa tindakan lain yang mak dan ayah aku lakukan selain daripada terus merawat aku dengan perubatan homeopati dan fisioterapi, dalam tak sedar masalah air yang banyak dalam kepala dan menyebabkan otak aku bengkak dulu agaknya telah selesai kerana yang menjadi kayu ukurnya adalah 'kawasan leher dan telinga kiri aku tak sakit BUAT SEMENTARA WAKTU NI', masih ada terasa sakit cuma ianya amat jarang berlaku. nak ikutkan chances seseorang untuk mati, semua orang pun berpotensi ke arah tu kan?, tak perlu menanggung penyakit kronik pun boleh mati. disebabkan kata orang "life must go on", lebih kurang sekitar bulan 5 tahun 2014 ayah aku mula cadangkan dan menggalakkan supaya aku belajar memakai pampers sendiri dalam keadaan berbaring, secara tak langsung nanti aku mampu pakai pampers dalam keadaan berdiri juga (pakai bodoh). sesuatu diperlukan pada badan aku untuk dijadikan garis panduan semasa memakai pampers, iaitu 'pusat'. pampers pada bahagian depan pastikan tak melebihi aras pusat ataupun biarkan sama level dengan pusat manakala bahagian pampers yang ada di belakang badan hanya perlu dilebihkan sedikit daripada bahagian pampers pada bahagian depan. selain itu aku juga telah cuba masuk ke tandas dengan berpegang pada dinding dan objek objek lain di sekitar laluan aku tanpa bantuan daripada sesiapa, tetapi dengan syarat mesti dan masih perlu ada orang memerhatikan dari jauh waktu aku melakukan pergerakan yang berisiko tersebut, berbanding sebelum ni banyak kali juga aku masuk ke tandas dengan cara ni tapi mereka masih mengiringi di tepi aku. kesimpulannya dengan keadaan aku yang berjalan macam ni rasanya lebih mudah dengan menggunakan wheelchair 100%.


8 November 2014


kami duduk di tingkat atas

Setelah 3 tahun sakit, ini merupakan kali pertama aku dibawa bersama untuk tinggal menyewa di sebuah rumah di Serdang, bermakna persekitaran aku akan berbeza, malah jadual harian aku pun sedikit sebanyak akan turut berubah. rasanya ini bukanlah perubahan yang mudah untuk dibiasakan oleh orang kurang upaya, sama juga kalau kita mengalih kedudukan perabot dalam rumah orang buta, bukankah susunan lama perabot lebih dibiasakan oleh si buta? ok mungkin tu hanya mindset kuno. berkenaan keluasan dalam rumah ni, tak dinafikan ia agak sempit, kebetulan pula aku baru mula semula berlatih berjalan (sebenarnya dah banyak kali berulang, aku berlatih berjalan ni seperti hangat hangat tahi ayam, hari ni aku berlatih berjalan dan keesokannya aku dah pun berhenti). dalam pada aku yang masih memerlukan wheelchair 100% untuk bergerak, mungkin ini hikmahnya kami menyewa rumah sempit di sini, paling ketara apabila setiap kali pergi ke tandas aku mampu masuk dan keluar sendiri dengan berpegang pada dinding seperti cicak tanpa perlu pengawasan sesiapa, tak perlu langsung mereka memerhatikan dari jauh sekalipun seperti yang disebutkan di awal entri tadi, malah mereka langsung tak tahu masa aku ke tandas.



(Aku flashback kejap ni)
Sebelum kami memulakan perjalanan ke Serdang, kami singgah sebentar di Pasaraya TF untuk membeli pampers, malangnya ada satu insiden yang telah berlaku di sana. waktu ni aku masih belum mampu berjalan sendiri, oleh kerana tu kami berani untuk park belakang kereta sesiapa yang parking keretanya di tempat letak kereta OKU, maaf sebab nampak kejam tapi kami tiada pilihan. cuba bayangkan dalam keadaan tersebut mak aku letakkan kenderaan yang mempunyai anak OKU jauh dari orang ramai dan anak OKU tersebut tidak langsung menampakkan kecacatannya dalam keadaan duduk di dalam kereta, andai kata sesuatu berlaku, siapa orang di sekeliling yang menyangka anak di dalam kereta tersebut adalah orang OKU? siapa yang akan menyedari kewujudan anak OKU yang jauh dari orang ramai tu?
Setelah mak aku kembali ke kereta bersama troli pasaraya, sempat juga berlaku situasi yang sedikit tegang, tapi tak lama sebab sudah cukup mak aku memunggah lebih kurang 25 bungkus pampers ke dalam bonet kereta untuk menjelaskan segala galanya. ya ini menunjukkan waktu kami menyewa rumah di Serdang aku masih lagi bergantung pada pampers 24 jam sehari.
(ok dah habis flashback)



Aku tak sangka rumah yang sempit menjadi titik permulaan yang memaksa aku untuk banyak bergerak dan melakukan banyak aktiviti tanpa bantuan orang lain contohnya seperti mencuci sinki tandas, ambil sendiri pinggan plastik di rak pinggan untuk makan, kemudian setelah selesai makan pula aku basuh pinggan sendiri dan juga kesemua pinggan kotor yang ada di dalam sinki, maklumlah dari pagi hingga ke petang aku tinggal berseorangan di dalam rumah ni (cuma sekali sekala saja mak aku berpeluang pulang ke rumah waktu tengah hari), aktiviti apa lagi yang dapat aku lakukan selain daripada berfacebook dan ber WhatsApp 24 jam ditambah pula tiada television di sini.
Masa aku cuci pinggan ada ketikanya air yang keluar daripada paip mengalir perlahan maka timbullah beberapa persoalan dalam kepala aku; kenapa mulut kita selalu merungut apabila basuh tangan di sinki dengan aliran air paip yang perlahan semasa air hampir tiada? sedangkan waktu air paip mengalir laju tak pula kita menzahirkan syukur kita melebihi daripada sewaktu mulut kita merungut tadi. pernah tak kita terfikir lebih baik air yang perlahan daripada tiada langsung air?


Malang sekali untuk kerusi malas tempat aku bertapa dan menghabiskan masa sepanjang hari kerana tak dapat dibawa, malah wheelchair pun kami beli yang lain, saiz yang lebih kecil berbanding sebelum ni dan lebih mudah untuk digunakan serta mudah dibawa berjalan.


Disebabkan aku masih lagi berada dalam zon aktif muntah, maka di Serdang aku masih lagi bawa besen muntah ke mana saja termasuklah waktu tidur malam pun, sentiasa ada di sebelah aku. sebenarnya bukan setakat besen muntah aku bawa masuk tidur, aku akan pastikan juga ada beberapa keping roti putih sebagai persediaan sekiranya lapar ataupun kembung perut apabila terjaga di malam hari nanti. selalunya setiap malam memang aku akan terbangun untuk beberapa minit, yang jadi masalah apabila waktu tersebut aku kembung perut, kadang kala juga ia bermula akibat daripada sakit kencing, setelah aku salin pampers dan sementara nak menunggu saki baki keperitan berkurangan untuk tidur semula yang aku gelarnya sendiri sebagai 'tempoh ngilu', masa tu mungkin kembung perut datang tanpa diundang, inilah masanya kegunaan roti tadi. dalam tak sedar habit aku ni sebenarnya boleh merosakkan gigi sendiri meskipun usia aku masih lagi muda.


Sebelum kami menyewa di Serdang, aku akan makan 5 kali dalam satu hari, 4 kali aku ambil makanan berat manakala satu kali tu aku hanya makan roti berserta sedikit madu lebah selepas bangun di subuh hari dan sementara menunggu makan pagi lebih kurang jam 10 nanti. melainkan awal awal aku dah putuskan untuk tak bangun solat subuh langsung supaya aku tak perlu berjaga lepas subuh akibat lapar ataupun kembung perut, supaya aku tak perlu menjadikan kekerapan masa makan aku kepada 5 kali sehari, juga supaya aku tak perlu cuci madu lebah yang tertumpah atas dada menggunakan penyembur air dan beberapa helai tisu selepas makan di kerusi malas kerana itu saja pilihan yang ada. di Serdang aku masih lagi makan 5 kali dalam satu hari cumanya tiada lagi roti dan madu lebah di sebelah pagi, aku akan minum minuman booster produk keluaran ARBA dan entah macam mana aku mendapat ilham untuk makan epal di setiap pagi kerana daripada pemerhatian yang dibuat, epal boleh menyebabkan aku sendawa, tambahan pula gara gara perut kembung masa ni hingga aku kerap mengeluarkan bunyi seakan akan nak muntah setiap kali waktu makan. sejujurnya aku tak tahu makan epal di pagi hari boleh mendatangkan kesan buruk ataupun tidak, sebab misi aku mudah; teruskan hidup sementara menyewa di sini dan perlu elakkan daripada muntah ataupun pengsan untuk mengurangkan kesibukan mak aku menguruskan kakak aku (inilah tujuan kami menyewa di Serdang).


5 kali makan dalam satu hari memang gemuk aku jadinya, baju yang sedia ada pula macam makin mengecil. walau pada hakikatnya aku hanya memerlukan / memakai baju apabila keluar dari rumah tetapi mak aku tetap belikan baju mengikut syarat keselesaan aku iaitu besar dan nipis. sewaktu usia baru di awal 20an ni, kawan kawan aku mampu bercerita saat manis mereka menyarung jubah sewaktu graduasi setelah tamat diploma selama 3 tahun dan ada juga diploma 4 tahun, mereka juga bercerita tentang hari yang bakal mereka tempuhi sewaktu praktikal nanti (ada yang akan intern sampai ke luar negara), ataupun bagi yang sudah melaluinya mereka rajin berkongsi pengalaman praktikal mereka. aku pula boleh bercerita pengalaman aku untuk kekal bernafas dan tidak pengsan ketika aku berseorangan di dalam rumah sewa ni dengan mencari peti ais untuk sejukkan badan ketika ketiadaan elektrik.

nipis adalah perkara paling penting dalam memilih baju untuk mengelakkan aku daripada panas

Manusia memang selalu nampak hikmah sesuatu perkara yang berlaku kepadanya tu agak lambat setelah perkara tersebut berlalu. tapi takpa sebab "better late than never". entah macam mana agaknya nak maintain keperluan utama seperti pampers aku yang diperlukan lebih kurang 25 bungkus sebulan, ataupun entah macam mana cara penjagaan aku secara menyeluruh di kawasan di mana langit tak berhenti mencurahkan air malah airnya pun tak ditelan bumi. ya ditakdirkan bulan Disember tahun tersebut banjir melanda di kebanyakan daerah di negeri asal kami menetap dan daerah daerah di negeri lain, banjir besar besaran tapi tidak di Serdang.



bangunan bumbung biru dalam gambar ni adalah bangunan yang sama dalam gambar di bawah


Kalau di sana banjir, aku yang di sini setiap hari lebih kurang 5 kali dan kadang kala lebih daripada tu paha aku berendam dengan cecair bernama urine di atas wheelchair ni. kemudian aku jugalah yang perlu cuci wheelchair tersebut di depan tandas guna tisu dan penyembur air, barulah bersihkan diri sendiri, kebanyakkan kerja aku menjadi mudah dengan ruang yang sempit di dalam rumah sewa ni. 'seburuk buruk tulisan adalah lebih baik daripada sebaik baik ingatan' , oleh sebab demikian aku pun merajinkan diri mencatat pada buku berapa banyak kali aku bocor di atas wheelchair dalam satu hari, dan itu juga menunjukkan masa aku banyak dihabiskan di atas wheelchair. kerusi malas yang pernah aku sebut dalam entri sebelum ni adalah tempat kedua selepas katil yang merupakan tempat paling selesa dalam hidup aku buat masa ni. bagi menggantikan kerusi malas yang tak dapat dibawa, selain wheelchair aku juga banyak menghabiskan masa di birai katil terutama selepas makan dengan beralaskan tikar getah, oleh itu alas tikar getah pun merupakan benda yang kerap aku terpaksa cuci menggunakan tisu dan penyembur air.

Masa di Serdang ni aku masih meneruskan aktiviti mencatat tarikh buang air besar di dalam handphone supaya aku bersedia mental serta fizikal pada hari tu dan tak gopoh gapah bila tiba masa perlu ke tandas nanti, melainkan terjadinya hal di luar jangkaan seperti aku terbangun jam 4 pagi kerana sakit perut. ini adalah kali pertama aku bangun jam 4 pagi dan pergi ke tandas seorang diri dalam tempoh 3 tahun setengah ni, seram!. mungkin juga aku boleh memilih untuk buang air besar dalam pampers tapi sekarang ni bukan lagi 'zaman buang air besar dalam pampers' macam dulu dan lebih menyusahkan nanti aku yang perlu memcucinya sendiri.

Tak dinafikan banyak masa di sini aku kerap teringatkan rumah, aku rindukan semacam suhu atau kelembapan udara di rumah asal kami, rumah sewa ni tak begitu panas pun cuma setelah letih duduk di atas wheelchair ataupun duduk di birai katil, aku akan berbaring secara terlentang di atas katil, itu sudah cukup untuk buat belakang badan dan belakang kepala aku berpeluh peluh. keadaan bertambah buruk waktu aku sakit kencing, air peluh yang keluar lagi menggila. mungkin puncanya bukan kerana suhu ataupun cuaca tetapi kerana aku perlukan kerusi malas, kesimpulannya aku rindukan kerusi malas. aku rindukan suasana sunyi untuk tidur di siang hari kerana entah kenapa telinga aku sangat peka dalam keadaan badan aku yang belum normal lagi ni, dalam kata lain keadaan di sini sangat tidak aman dan tenteram, bunyi gerudi dan pelbagai jenis bunyi sewaktu renovation terasa macam sebelah telinga dan waktu kerja mereka yang bermula dari pagi hingga ke petang membuatkan rasa seperti sudah setahun kerja kerja renovation yang mereka lakukan tapi masih juga belum siap. aktiviti aku selain berfacebook, ber WhatsApp, aku juga kerap menghabiskan masa dengan mendengar lagu lagu dalam simpanan ataupun radio dari handphone aku, secara tak langsung ini memberi aku idea untuk mengatasi masalah sukar tidur di 'zon peperangan'. akhirnya aku tidur sambil memakai earphone dengan memasang volume lagu dan radio lebih kuat (terasa didodoi) daripada bunyi gerudi di rumah sebelah ataupun pelbagai jenis bunyi bising di sekeliling seperti bunyi kerusi atau meja yang diseret sewaktu dialihkan, bunyi pintu yang ditutup dengan kuat serta bunyi budak budak kecil berlari lari di rumah townhouse ni.
Keadaan telah memaksa aku untuk buang mindset yang ada sebelum ni iaitu 'aku perlu tidur dalam keadaan sunyi', jadi aku berpendapat jiran jiran di sekeliling rumah sewa kami juga mungkin perlu belajar sesuatu iaitu Cara Tutup Pintu Dengan Perlahan, Cara Mengalihkan Kerusi Dan Meja Tanpa bunyi (sebenarnya aku sangat mahir teknik ni), Cara Berjalan Dan Berlari Tanpa Menghentak Dengan Tumit. ataupun semua bunyi bising ni sebenarnya normal, cuma keadaan dan suasana rumah asal kami di kampung yang sunyi tak menyediakan orang sakit untuk menghadapi semua ni.
Banyak lagi perkara remeh temeh yang lain turut menjadi alasan untuk aku mahu pulang ke rumah dengan segera setelah selesai urusan kami di Serdang ni. memang permulaan tinggal di sana aku kerap bertanya pada mak aku bila kami akan pulang, aku tak pasti kenapa mulanya mak aku jawab penghujung bulan 2 kami akan pulang, kemudian semakin dekat dengan penghujung bulan 2 tarikh kami akan pulang dianjak ke depan lagi, dan lagi. mungkin itu 'jawapan segera' untuk menyedapkan hati dan mendiamkan aku.


Ini adalah perkongsian cerita daripada aku sementara masih hidup, tiada niat yang negatif selain daripada ingin bercerita. cuma aku nak tulis entri blog kali ni ambil masa 3 bulan, rasanya macam dah semakin jauh aku untuk buka blog ni dan juga baca blog orang lain, tapi entahlah. sebagai penutup bacalah berita ni - pelajar terbaik SPM 2003 meninggal dunia:

Link 1

Link 2







Sedekahkan Al Fatihah kepada arwah.
Sekian.
Tahniah kepada sesiapa yang rajin membaca.



Thursday, September 21, 2017

Hanya satu persinggahan




manusia.
datang dan pergi.
singgah sebentar cuma.
kekal juga sebentar saja.

ada yang pergi, tinggalkan kenangan manis.
ada juga yang pergi, meninggalkan kepahitan
hanya sengsara yang tersisa.
yang ditinggal sakit hati.
yang meninggalkan, rosak hati.

ada yang datang, dengan niat tersendiri.
ada yang singgah, secara kebetulan.
macam-macam.
tapi ketika ia ingin pergi, ia hadir dengan penyesalan.
kenapa ada pertemuan?
kenapa ada perpisahan?
sesetengahnya, menyalahkan takdir,
oleh mereka yang tidak tahu mensyukuri nikmat sementara itu.

sedarlah!
tidak ada suatu pun di dunia ini yang kekal buat kita.
semua hanya sebentar cuma.


ada yang datang memberikan seribu satu kegembiraan.
lalu lalai dibuai kesenangan.
ketawa tak ingat dunia.
bersuka ria seolah-olah tidak ada hari esok.
tapi bagi setengah mereka yang peka, itu adalah kegembiraan yang sementara.

sedang mereka yang alpa,
terlupa bahawa sesetengah manusia itu
hanya akan ada ketika di waktu senang.
dan akan hilang di waktu susah.
menangis tidak berteman.
sedih sendirian tak siapa yang tahu.
si empunya diri, hanya mampu tersenyum paksa.


manusia, datang dan pergi.
yang akan tinggal hanyalah kenangan.
ketika kau juga singgah dalam kehidupan seseorang,
sentiasalah beringat; kau hanya singgah sebentar.

maka silakanlah;
hidup sesuka hatimu,
tetapi ingat, sesungguhnya kau akan mati.
berbuatlah sesuka hatimu, tapi jangan lupa kau akan menerima perhitungan di akhirat sana.
cintailah siapa saja yang kau kehendaki,
kerana sesungguhnya kau pasti akan berpisah dengannya.

berbuatlah baik,
sepanjang persinggahanmu,
kerana ketika kau pergi,
kau hanya dikenang sebagai memori.
entah baik atau tidak.
maka pilih, mau yang mana.
semoga tuhan redha




 #copy paste SA_sabah bah


Saturday, August 12, 2017

manusia sering bergaduh




Hah pelik tak tajuk entri tu?.. aku pun tak tahu kenapa aku buat macam tu.

**********

Dalam kehidupan setiap orang pasti ada menghadapi keadaan di mana berlakunya perbezaan pendapat dengan seseorang atau terhadap satu kelompok yang lain, sama ada perkara yang remeh mahupun perkara yang penting. hal ni berlaku pada mana mana peringkat umur, dalam kalangan budak kecil, orang muda, dewasa, hinggalah peringkat orang tua, matang dan juga pra matang, pasti tak kan terlepas. apabila seseorang tu lantang bersuara, hebat berkata kata, belum tentu dia sentiasa betul. dan apabila seseorang tu hanya berdiam diri, belum tentu dia merupakan orang yang paling bersalah dari mulanya sesuatu perkara. kalau kita diberi peluang menjadi orang yang berada di antara dua belah pihak yang tak bersependapat / berbalah, berupayakah  kita menyebelahi mana mana pihak hanya kerana ianya benar tanpa mencampuradukkan perkara silam yang pernah berlaku, tanpa mengira siapa keturunan orang tersebut, tanpa mengambil kira semua perkara sampingan sehingga keputusan yang kita ambil mampu menghilangkan nilai kemanusiaan dalam diri ataupun mampu mencacatkan sisa keharmonian yang masih ada.





Prejudis / prasangka (prejudice):
Merupakan kepercayaan dan perasaan negatif yang tidak berasas terhadap kelompok etnik lain. prejudis tidak disuarakan secara terbuka, tidak berasaskan maklumat yang jelas, tepat dan mencukupi. ia wujud berdasarkan satu imej mental, biasanya kurang memuaskan tehadap kumpulan etnik tertentu. dan prejudis ini mengandungi sentiment marah, takut dan sebagainya. punca manusia bersikap prejudis terhadap sekumpulan manusia lain adalah kerana mempertahankan identiti sosial mereka sendiri akibat daripada wujudnya perbezaan. ada juga ayat lain yang aku jumpa dan deep; " prejudis berpunca daripada kecenderungan melabelkan kita vs mereka ".
Apabila prejudis disuarakan, maka ia menjadi stereotaip.

Stereotaip (stereotype):
Kenyataan umum terhadap sesuatu kumpulan etnik.
Gambaran yang berlebih lebihan tentang sesuatu perlakuan baik atau buruk yang ditujukan kepada satu kumpulan yang lain. setiap kumpulan mempunyai pandangan stereotaip masing masing terhadap kumpulan yang lain. stereotaip ini wujud daripada pengalaman dan kehidupan seharian setiap etnik sehingga membentuk imej terhadap kumpulan etnik lain.




Diskriminasi (discrimination):
Layanan buruk sesuatu kumpulan etnik terhadap etnik lain (dominan terhadap minoriti). dipengaruhi oleh pandangan, pemikiran dan kepercayaan negatif. dengan kata lain yang lebih jelas, diskriminasi ini didasari oleh sifat prejudis tadi. contoh diskriminasi yang mudah dilihat, individu sesuatu kumpulan etnik cuba mengelakkan diri daripada individu atau etnik yang diprasangkakan.
Ia mencapai tahap tertinggi apabila melibatkan pembuangan kerja, serangan fizikal secara terbuka, percubaan penghapusan sesebuah etnik, dan sebagainya.


Sebut saja perkataan prejudis, stereotaip dan diskriminasi ni, terus teringat filem animasi Zootopia. hakikatnya banyak lagi filem filem lain yang mengandungi nilai seperti ni, tapi pada sesiapa yang belum pernah menonton Zootopia, eloklah cuba.




Sekian..